Skip to content

Seperti kanak-kanak

January 30, 2006

child

Adakah cita-cita kita masih seperti kanak-kanak?
Ingin jadi seorang doktor, jurutera atau akauntan
Namun bila ditanya kenapa…
Hanya menggeleng kepala
Terlupa pula nak fikir sampai sana
Saja suka-suka?

.

Adakah cita-cita kita masih seperti kanak-kanak?
Ingin hidup yang mewah dan berada
Namun bila ditanya kenapa…
Payah pula mencari jawapannya
Tak tahu semuanya untuk apa
Akhirnya hanya mampu berkata
‘Apa salahnya…’

.

Adakah cita-cita kita masih seperti kanak-kanak?
Ingin senang dan mudah sentiasa
Tanpa ujian dan tanpa beban
Dan bila ditanya kenapa…
‘Kerana hidup ini untuk bergembira’

.

Umar Abdul Aziz…
Bila ditanya apakah cita-citanya
Pantas saja dijawab
‘syurga!’
Lantas dia berusaha
Dgn zuhudnya, ibadahnya dan jihadnya
Menjadi khalifah islam yang tak terhitung jasanya
Demi meraih syurga yang dicita

.

Mushab b Zubair…
Bila ditanya apakah cita-citanya

‘Ingin melihat Iraq dikuasai oleh muslimin’
Bukankah Allah telah menerima?
Berbahagialah dia dengan doanya yang mulia

.

Usamah b Zaid…
Bila ditanya apakah cita-citanya

‘Ingin bersama mujahidin’
Lalu Allah memperkenan
Usia 19 tahun dia bergelar panglima
Rasulullah s.a.w. sendiri melantiknya

.

Urwah b Jubair…
Bila ditanya apakah cita-citanya

‘Ingin menguasai ilmu fiqh & hadith’
Bersungguh belajar berbekal Lillahi Taala
Lantas menjadi tokoh ulama di zamannya
Ilmu fiqh dan meriwayat hadith

.

Hebat sungguh dan tingginya cita-cita mereka!
Hampir tidak tercapai dek akal kita
Impian mereka jauh ke hadapan…
Melebihi hayat usia
Bermati-matian mereka mencapainya

.

Buahnya? Seluruh dunia merasa
Manisnya sampai hari ini belum hilang
Menegakkan agama Allah, ilmu fiqh dan meriwayat hadith
Supaya akhirnya sampai pada kita…

.

Untuk diri mereka?
Ah…mereka sedang bahagia menunggu musim menuai di akhirat sana!

.

Jadi usahlah kita seperti kanak-kanak
Berlari-lari dan bermain menikmati alam yang fana
Seperti kanak-kanak yang menunggu ibubapanya memanggil
Untuk kembali ke pangkuan

Bercita-cita hanya untuk diri sendiri
Berimpian pula supaya mudah saja untuk menggapainya
Dan berharap hasilnya cepat, dapat dituai di dunia

.

Tidak terasa beratnya amanah menjadi khalifah
Tetapi …
Tidak juga merasa nikmatnya berkorban untuk Allah
Walau susah, namun menenangkan
Walau payah, namun membahagiakan
.
.
Maka bercita-citalah!
Setinggi mungkin dan sehebat mungkin!
Bukan setakat untuk duniamu,bahkan sampai akhiratmu
Kerna…
Di situlah nadi penggerak langkahmu
Di situlah titik mula
Dan moga kita berakhir di destinasi yang sama
Di syurgaNya… dan saling berkata  

 `Tahniah, kita berjaya!’

.

“Dan jika kalian meminta pada Allah, mintalah syurga firdaus, sebab ia adalah syurga yang paling tinggi.” (hadith riwayat Bukhari)

2 Comments leave one →
  1. Ruqaiyah permalink
    June 1, 2009 1:24 pm

    kak, cantik nukilan ni. halwanya terkesan jauh ke hati.
    doakan kita sama-sama dapat reunion di syurga nanti!

    *cita-cita kita bukan sekadar cita-cita peribadi.

  2. June 1, 2009 3:02 pm

    yupp, sangat best!
    tanamlah impian dan cita2 setinggi mungkin!
    insyaAllah, jika akhirat yg dikejar..
    balasan dunia akhirat milik kita..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: