Skip to content

Cinta Anta-Anti

February 9, 2006

Tertarik dgn tulisan Ustaz Maszlee.Bernas sekali mengulas fenomena semasa & dari pengalamannya,byk yg kita boleh ambil teladan. Kenapa agaknya perkara spt ini berlaku? Sama ada kita belum pakaikan hati kita dgn Islam sepenuhnya & jadikan ia sbg benteng paling kuat di dunia? Atau mungkin,kerana rapuhnya tarbiyah,kita cuba-cuba juga untuk justify kehendak nafsu…

Jikalau kita hayati Al-Quran & Islam, kita akan faham sendiri berkenaan hubungan lelaki-perempuan yg digariskan oleh islam. Hati kita akan terdetik sendiri yg mana satu kebenaran,tanpa perlu disebut-sebut selalu. InsyaAllah hati ini mampu menilai,jika ia dididik dgn kefahaman Al-Quran & Sirah. Kita sama-sama post-mortem diri sendiri… moga pandangan Allah sentiasa kita letak sbg neraca, untuk setiap nawaitu & tindakan kita….

.

Lilac_phlox_bar_mini_4

Cinta Anta dan Anti
oleh Maszlee Malik

“Sesungguhnya mukmin itu bersaudara” (Al-Hujuraat:ayat 10)

“Tidak beriman seorang muslim itu sehingga dia mencintai saudaranya sepertimana dia mencintai buat dirinya”

Bagi mereka yang mempelajari kedua-dua ayat dan hadis di atas, apa yang difahami ialah semua mukmin itu bersaudara dan juga ia menerangkan tentang tanggungjawab seorang Muslim kepada saudaranya yang lain. Selain daripada kedua-dua ayat dah hadis di atas, berdozen lagi dalil-dalil yang menunjukkan kewajipan seseorang Muslim mencintai, mengambil berat, membantu, bersikap peduli dan juga mengasihi saudara seagamanya. Perkataan ukhuwah yang bermakna “persaudaraan” sering dijadikan tema untuk persaudaraan ikhlas yang bertunjangkan iman dan takwa ini.

Kisah-kisah para sahabat yang berkorban dan berjuang untuk para sahabat masing-masing menjadikan contoh teladan kepada generasi Muslim zaman moden. Inilah yang menjadi pengamalan anak-anak harakah Islamiah dan dakwah semenjak kebangkitan Islam di tahun 70′an lagi.
Kebangkitan Islam yang telah menemukan kemuncaknya di Malaysia telah menyaksikan pesatnya usaha dakwah, kemunculan sekolah-sekolah agama, bank-bank Islam dan pelbagai lagi di atas nama Islam. Tiada siapa yang dapat menafikan, itu semua adalah hasil daya usaha sama ada secara langsung atau tidak langsung, pendukung-pendukung gerakan Islam semenjak tiga dekad yang lalu. Di waktu yang sama, pemikiran barat sekular, liberalisasi dan juga budaya hendonisme pesat menular dan bersaing. Keindahan persaingan kedua-dua arus ini telah melahirkan budaya yang baru di dalam fenomena kebangkitan Islam di Malaysia.
Jika di awal kebangkitan Islam dahulu, dunia hanya dilihat sebagai hitam dan putih. Kehidupan di dalam dunia ini di waktu itu hanya dilihat sama ada berpihak kepada Islam ataupun Jahiliah. Di alaf ini, dunia tidak lagi hitam dan putih dan bukan lagi Jahiliah versus Islam. Penjalinan di antara apa yang ada di dunia dan apa yang ada di dalam nas telah menyaksikan pelbagai kesan.Ada yang positif dan ada yang negatif. Antara yang terkesan dengan fenomena yang baru ini ialah persoalan “ukhuwwah“.
.

Cinta Remaja Dakwah
.
Sebagai seorang pensyarah di IPT yang bergelar ustaz, penulis mempunyai peluang yang menarik untuk bercampur dengan para pelajar yang menempuh zaman muda belia mereka. Pelbagai masalah, isu dan juga pengalaman yang mereka bawa untuk dibincangkan. Antara perkara yang sering dibawa berbincang ialah persoalan cinta. Alaf yang serba unik telah menyaksikan bagaimana para remaja dan belia dakwah tidak dapat lari dari fenomena cinta. Menariknya, cinta yang mereka alami ini telah di’Islamik’kan seperti mana bank-bank, institusi-institusi kewangan lain diislamkan. Maka timbullah istilah “Cinta Ukhuwwah”. Ayat-ayat dan hadis-hadis sering dijadikan alat untuk menjustifikasikan apa yang dilakukan. Menarik lagi gejala ini menular di kalangan mereka yang berkopiah, berserban, bertudung litup, naqib-naqibah usrah dan mereka yang menggunakan ganti nama “ana – anta dan ana – anti”. 

Sms,Yahoo Messenger, email dan lain-lain kemudahan perhubungan era ICT telah menjadi penghubung utama cinta “anta-anti” ini. Ia lebih selamat, kerana tidak perlu berdating seperti pasangan yang tidak Islamik. Tidak perlu membazir tambang teksi, tambang bas dan juga membazir membeli kertas kajang berbau wangi dan dakwat yang berwarna-warni seperti mana halnya anak-anak muda lain yang jauh dari arus kebangkitan Islam. Bermula dengan kata-kata tazkirah, berakhir dengan ikon senyuman, teddy bear dan kadang-kadang gambar wanita bertudung.
..
Malah ada yang menjadikan kehadiran di seminar-seminar, kursus-kursus dan juga wacana-wacana ilmiah sebagai peluang untuk berjumpa. Bagi yang aktif berpersatuan pula, mesyuarat-mesyuarat dan aktiviti-aktiviti persatuan sering menjadi medan pelepas rindu. Alahai…kreatif betul anak-anak muda dakwah alaf baru ini.
.
Fenomena yang berlaku ini dimeriahkan dan dikosmetikkan lagi oleh nasyid-nasyid Melayu yang berpaksikan cinta muda-mudi. Klip-klip video nasyid pun, tajuk-tajuk yang bombastik berbau cinta asmara. Hakikatnya, fenomena cinta “anta-anti” ini semakin ketara dan semakin rancak. Ada yang berakhir dengan perkahwinan, dan ada juga yang kecewa di pertengahan jalan, dan tidak kurang juga yang telah menjerumuskan kedua-dua pasangan ke lembah maksiat. wal’iyadhubillah…
.
Salah Faham Ukhuwwah fillah
.
Satu kes yang lain pula, seorang siswa meluahkan kekecewaannya apabila dihampakan oleh seorang siswi yang satu “jemaah” dengannya. Beliau tidak sangka setelah berpuluh-puluh minggu mereka bertukar-tukar sms dan tazkirah melalui email, akhirnya siswi tersebut bertunang dengan orang lain yang juga satu “jemaah” dengan mereka.Aduh..lagi hebat daripada filem “Love Story” yang pernah popular di tahun-tahun 70′an dahulu. Yang pasti, sekali lagi tema “ukhuwwah fillah” menjadi “camouflagde” ke atas perhubungan antara dua jantina yang ada kesedaran Islam ini.
.
Dalam satu insiden yang lain pula, seorang siswi pernah meminta pendapat penulis. Seorang seniornya yang sedang menuntut di dalam IPT yang sama dengan beliau telah bersungguh-sungguh melamarnya. Walaupun telah ditolak lebih 20 kali, namun si teruna terus melamarnya juga. Sekali lagi slogan “ukhuwwah fillah” menjadi lapik dan dijadikan bahan ugutan. Jika si siswi tadi menolak lamarannya, maka hatinya akan hancur, dan ia bertentangan denga mafhum hadis tadi. Oleh kerana bersimpati dengan si senior tersebut, si siswi terpaksa menerima lamaran itu. Menarik bukan “trend” percintaan golongan anta-anti ini?
.
Seorang siswa juga pernah meluahkan kemarahannya ke atas naqib usrahnya di bilik penulis. Mengapa tidak, tatkala di dalam usrah, berkepul-kepul dalil dan fikrah yang dibawanya. Sampaikan ketika pertukaran ke usrah lain, si naqib meminta siswa tadi agar berbai’ah untuk kekal di dalam perjuangan dan tidak menyertai jemaah lain. Sayangnya, di dalam perjalanan balik kampung, siswa tersebut nampak sang naqib berjalan berpegangan tangan dengan naqibah sekelas mereka…ini yang paling menarik.Lebih hebat lagi, kedua-dua mereka lengkap dengan aksesori berkopiah dan bertudung litup. Jika di zaman 70′an dahulu nescaya apa yang dilakukan oleh sang naqib dan naqibah tersebut bakal menerima cop “kafir” dari pendukung gerakan dakwah yang lain.

Di satu sudut yang lain pula, seorang siswa yang sering menceritakan kehebatan “Abuya“nya kepada penulis, juga tidak dapat lari dari fenomena cinta anta-anti ini. Penulis amat kagum dengan siswa yang sering muncul dengan baju Melayu berkancing dan juga songkok berwarna-warninya ini. Matanya yang bercelak sahaja sudah cukup untuk rakan-rakan yang lain hormat kepada beliau. Sayangnya atas takdir Allah, ketika penulis berkunjung untuk menziarahi beliau, penulis ternampak gambar seorang Muslimah menghiasi desktop komputer peribadinya. Ditanyakan sama ada itu adik, kakak ataupun emaknya atau mungkin neneknya, beliau menafikan. Beliau terpaksa mengaku bahawa itu adalah “kawan”nya. Yang hebatnya, tertulis di sebelah keayuan wajah gadis tersebut “Ukhuwwah fillah membawa ke Jannah”.

Persoalannya, adakah fenomena ini sihat? Adakah ia sudah cukup islamik? Atau penulis yang ketinggalan zaman sehingga naif terhadap trend muda mudi masa kini? Ataupun fiqh Islamiyy juga perlu diubahkan untuk disesuaikan dengan perubahan semasa. Di dalam artikel yang terhad ini, penulis tidak berhajat untuk memberikan hukuman mahupun pandangan terhadap fenomena yang menarik ini. Biarlah para pembaca membuat penilaian mereka terhadap “sihat” atau tidak sihatnya budaya ini. Semoaga ada di kalangan pembaca yang akan dapat memberikan pandangan yang rasional serta boleh diwacanakan.

(Diperolehi daripada Majalah i edisi Bulan Februari)

3 Comments leave one →
  1. December 12, 2009 10:08 am

    Salam,
    Ya Allah.moga dikuatkan agar tak terjerumus…
    tapi mmg betul..dari saya sekolah menengah lagi sampai uni la ni masalah ni x penah abih.
    masalah cinta remaja.
    remaja mmg zaman mencabar..tapi kalau boleh control mmg rasa puas dan syukur sgt. wallahu’alam…

  2. zinnirah permalink
    December 13, 2009 1:41 am

    bismillah,
    salam wbt ukhti,
    sebetulnya, ana sgt2 setuju dgn artikel ini..
    cinta anta-anti agak banyak skrg..
    ada kes, sebelah pihak anggap sebelah pihak lg ini mcm adik-beradik (xde apa2 perasaan sbb hati sudah ada yg berpunya).. tp, pihak yg sebelah tadi ni, menyimpan perasaan yg lebih2 pd pihak yg sudah berpunya ni.. Hm, apa2 pun, ana rasa cara utk mengatasi perkara ini adalah dgn beri keterangan kpd muslim2 dan muslimah2 ttg bahayanya cinta anta-anti ini.. especilally remaja2 sekolah.. bak kata pepatah melayu, melentur buluh biarlah dari rebungnya.. Wallahu’alam..

  3. November 29, 2010 6:33 am

    Salam kepada semua… teman ni mungkin dah ketinggalan zaman gamaknya sampai baru sekarang dapat mengetahui sedikit fenomena cinta anta anti yang melanda anak2 muda sekarang pada masa yang sama mahukan Islam tetapi tersepit dengan naluri untuk berpacaran, seperti yang diterangkan dalam artikel Ustaz Maszlee tu.

    Teman akui, kes2 yang dipaparkan oleh Ustaz itu agak membimbangkan dan seharusnya difikirkan bersama kerana sekiranya tidak dibimbing, boleh mencemari imej pelajar-pelajar Islam dan kesucian agama Islam itu sendiri.

    Walaubagaimana pon, saya minta sangat-sangat lah pada semua pihak baik ustaz maupon yang ‘baru start’, kalau bolehler, disamping mengutarakan isu-isu atau masalah-masalah yang melanda umat Islam ini, toloooooogler, berilah cadangan, nasihat, langkah-langkah yang boleh diambil, sebagai jalan keluar untuk menyelesaikan isu yang dibangkitkan.

    Memang mudah untuk mengkaji masalah, tetapi bagaimana hendak menanggani masalah dengan Hikmah wal Mauizatil Hasanah…. jaraaaaaaang jarannnnnnng sekali dibicarakan. Itulah yang kerap teman perhatikan bila mendengar para penceramah, pendakwah & pemikir menyentuh isu-isu yang hampir sama seperti masalah bohsia, bohjan, mat rempit dan entah apa-apa lagi…kadang2 isu tersebut boleh dipersembahkan sehingga menjadi bahan jenaka sebagai halwa telinga pula pada pendengar…

    So, dengan ini saya menyeru para Dai & Duat, marilah kita sama-sama mencari pendekatan yang lebih praktikal dalam menangani masalah Cinta Anta Anti ni… Let’s offer some good guidance untuk remaja-remaja Islam ni…Wallahualam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: