Skip to content

Aku terlupa untuk diam

November 3, 2007
tags:

Whenthehearttalks_1

Aku mengetap bibir. Bila hati mula berkata-kata, baiklah mulut dikunci rapat. Apabila encik hati sudah campur tangan, aku lebih suka untuk diam sahaja. Bimbang lidah melafazkan kata-kata hati sebelum sempat untuk ditapis oleh aqal & iman. Aku tidak mahu mengambil risiko & menyesal kemudian. Kata orang Melayu, ‘terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya.’ How true.

..

Pasti inilah masanya untuk menguji, sejauh mana aku faham hadith Rasulullah yang satu ini.. atau ia hanyalah ilmu yang tersimpan dalam buku usrah saban hari? Sudahkah dijelmakan menjadi akhlak diriku?

Sesiapa yang beriman kepada Allah & hari akhirat, maka hendaklah dia BERKATA YANG BAIK atau DIAM SAHAJA.” (riwayat Bukhari & Muslim)

Either cakap benda yang baik or diamlah saje. Ok. Sounds simple.

Rasulullah kalau berbicara, sentiasa dari hati yang ikhlas, dari landasan iman yang jelas & lurus. Baginda tidak pernah berbicara sesuatu yang tidak diperlukan, apatah lagi yang sia-sia. Sembangnya, gurauannya, dan tentu sekali nasihat & tegurannya sentiasa diabadikan kerana indahnya, jujurnya serta benarnya kata-kata yang lahir dari Qudwah Hasanah itu.

.

Dan Rasulullah juga telah berpesan,

“Barangsiapa yang banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya. Barangsiapa yang banyak silapnya, maka banyaklah dosanya dan barangsiapa yang banyak dosanya, nescaya nerakalah yang utama untuknya.” (riwayat Abu Naim)

.

Ah.. siapa yang suka pada tin kosong? Baiklah jadi diam-diam ubi berisi!

.

Diam – that’s the best, kecualilah kalau bicara itu akan menambahkan iman atau bakal mengikat kasih-sayang. Kalau sekadar untuk seronoknya bercerita hal orang lain, we are really entering a Dangerous Zone. Kalau cerita itu tentang keburukan orang (biasanyalah)..

Jika ia BETUL, maka kita dikira MENGUMPAT.

Jika ia SALAH, maka kita dikira MEMFITNAH.

Pilih!
Diam – pilihan terbaik.

.

Imam Syafie pula berpendapat ‘diam’ ini satu bisnes yang bagus.

“Tidakkah engkau melihat harimau-harimau di hutan ditakuti ketika diam? Sedangkan anjing di jalanan banyak yang dibaling batu kerana selalu menyalak. Aku menganggap diam ini satu perniagaan. Kalaupun tidak ada untungnya ketika itu, paling kurang, aku tidak akan rugi.”

.

Namun, kadang-kadang, dalam sesetengah keadaan, aku sedar, untuk mengunci rapat bibirku saja pun, aku sudah menggunakan segenap kekuatanku. Dan aku mesti cepat memintas hatiku dari terus berkata-kata sendiri dengan istighfar. Aku berpendapat diam ituLippy

satu ibadah, tanpa perlu bersusah-payah

satu perhiasan, tanpa perlu bersolek

satu pelindung, tanpa perlu kepada pagar

satu kekayaan, tanpa mungkin dicuri

.

Diam pada tempatnya.. satu kehebatan!

.

ar-rumaisa,

22 Syawal 1428H

Galway.

One Comment leave one →
  1. mahdiah permalink
    April 16, 2010 9:41 pm

    salam.. sungguh indah dan dalam..:-)) i like😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: