Skip to content

mata hati

October 26, 2008

Kali ini aku menulis dari satu tempat yang lain dari yang biasa. Aku sekarang sedang dalam penerbangan ke Mesir, iaitu sedang dalam satu perjalanan yang aku sangat berdoa agar Allah meredhai. Aku sangat berharap kembaraku ke Mesir kali ini akan menambahkan imanku, membawaku lebih dekat kepada Tuhanku. Aku sudah mengambil cuti satu minggu dari kerja, hanya untuk mengembara ke bumi Mesir. Aku datang ke Mesir ini untuk mencari HidayahNya. Semoga Allah meredhai niatku.

 

Pukul 3 pagi. Dalam kegelapan cabin kapal terbang, ketika semua penumpang lain sedang tidur, mataku tidak mahu lelap. Aku membuka penutup tingkap kapal terbang. Aku menyangka akan melihat kegelapan hitam pekat saja di luar sana. Tapi…..

 

Subhanallah ! Apa yang kulihat dari tingkap kecil itu terlalu indah untuk aku gambarkan dengan kata-kata. Bintang-bintang bertaburan seluas-luasnya di segenap pelosok langit. Ke mana saja aku melihat, mataku dihidangkan dengan gemerlapan cahaya bintang-bintang. Titik-titik putih yang bersinar-sinar bagaikan berlian di merata-rata. Berjuta bilangannya. Aku tidak pernah, tidak pernah…… melihat bintang yang terlalu banyak dan terlalu cantik seperti ini. Tidak terlindung walau sedikitpun, kerana pesawat yang aku naiki ini sekarang sedang terbang pada paras yang lebih tinggi dari awan. Aku terasa seperti di alam yang lain. Maha Suci Allah, Maha Suci Allah yang menjadikan.

 

“Ya Tuhan kami, sungguh tidak Engkau jadikan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, selamatkanlah kami dari azab neraka”. (Surah Ali-Imran: ayat 190)`

 

Mataku terasa hangat tiba-tiba. Dan aku tidak dapat mengawal deraian titik-titik jernih yang berjatuhan. Ada kepiluan dalam ketenangan. Aku terasa amat kerdil lagi hina apabila menyaksikan bukti keagungan Tuhan di hadapan mataku. Dan saat ini juga aku sedar, sudah begitu lama aku tidak merasa sebegini. Mungkin ini menandakan setiap hari semasa jasadku solat dan sujud, hatiku tidak ikut sujud bersama. Ia degil dan masih menerawang. Tidak mahu tunduk.

 

Tetapi malam ini, akhirnya hatiku akur dan tunduk kepada kehebatan Ilahi, setelah dikurniakan olehNya satu peluang untuk melihat pemandangan langit yang luar biasa. Perasaan ini, detik ini mahal harganya. Tidak mudah didapati oleh manusia hina seperti aku. Pasti baginda Rasulullah merasakannya setiap hari hingga baginda berzikir dan beristighfar tak sudah.

 

Wahai saudara-saudara seiman tercinta, lihatlah alam ini dengan Mata Hati. Perhatikan tanda-tanda keagungan dan kehebatan Ilahi. InshaAllah akan banyak tabir yang tersingkap, dan semoga keinsafan akan meresap perlahan-lahan, menundukkan hati yang selama ini begitu angkuh kepada Tuhannya. Ramai saja manusia zaman ini yang pergi melancong, menyaksikan keajaiban alam, tetapi pulang tanpa apa-apa kecuali gambar-gambar kenangan. Itu saja.

 

Allah tidak menjadikan alam semesta yang sempurna ini dengan sia-sia. Nabi Ibrahim alaihissalam juga menemukan Allah ketika memerhatikan matahari dan bulan.

 

“Pada waktu malam yang gelap, beliau melihat sebuah bintang, lalu ia berkata: “Inikah Tuhanku?” Kemudian apabila bintang itu terbenam, ia berkata pula: “Aku tidak suka kepada yang terbenam hilang”. Kemudian apabila dilihatnya bulan terbit (menyinarkan cahayanya), dia berkata: “Inikah Tuhanku?” Maka setelah bulan itu terbenam, berkatalah dia: “Demi sesungguhnya, jika aku tidak diberikan petunjuk oleh Tuhanku, nescaya menjadilah aku dari kaum yang sesat”. Kemudian apabila dia melihat matahari sedang terbit (menyinarkan cahayanya), berkatalah dia: “Inikah Tuhanku? Ini lebih besar”. Setelah matahari terbenam, dia berkata pula: “Wahai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri (bersih) dari apa yang kamu sekutukan (Allah dengannya)”. (Surah Al-an’am : ayat 76-78)

 

Terus saja Nabi Ibrahim memutuskan untuk menyembah Allah, Tuhan kepada matahari dan bulan, menolak tanpa ragu lagi segala yang lain. Allah juga selalu memerintahkan manusia untuk merenung kejadiannya.

 

– Demi malam apabila menutupi (cahaya siang) dan siang apabila terang benderang.” (al-Lail:1-2)

– Demi waktu Dhuha dan demi malam apabila telah sunyi.” (adh-Dhuha:1-2)

– Demi fajar dan malam yang sepuluh.” (al-Fajr:1-2)

– Demi matahari dan cahayanya di pagi hari dan bulan apabila mengirinya.” (asy-Syams:1-2)

– Maka sesungguhnya Aku bersumpah dengan cahaya merah di waktu senja.” (al-Insyiqaq:16)

Apa yang istimewa pada masa-masa ini sehingga Allah bersumpah dengannya di dalam Al-Quran ? Pasti ada sesuatu. Berusahalah untuk menuruti jejak langkah Nabi Ibrahim, melihat dengan mata untuk mencelikkan hati. InshaAllah.

.

.

ar-rumaisa

Abu Dhabi

One Comment leave one →
  1. August 7, 2009 7:20 am

    Tersentuh bace entry ni. Maha Suci Allah. Allahu Samad, Allahu Samad, Allahu Samad.

    Salam Ziarah,
    Kajang Malaysia.😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: