Skip to content

meh datang dekat

May 20, 2009

yahoHari ini masih ramai orang yang suka pada islam, pakai baju islam, berhias dengan accesories islam, mempunyai nama islam, menyokong pihak yang mendokong islam dan suka juga untuk merasa membawa islam. Alhamdulillah, golongan ini mesti diramaikan lagi bilangannya, dengan apa cara sekalipun. Buatlah apa-apa majlis, aktiviti, iklan, design, rancangan tv, kelab, buku, majalah, radio, kempen, poster, untuk mempromosikan islam sehebat-hebatnya untuk menyeru manusia kepada cahaya islam dan beriltizam dengannya.

.

Namun, di sebalik semua penampilan islamik itu, mungkin masih banyak ruang-ruang dalam diri kita (yang sudah minat pada kebaikan & suka pada islam ini) yang masih tidak disentuh, tidak dijamah dan belum diresapi betul-betul oleh pewarna islam. Kadangkala apabila bersahabat, apabila semakin rapat, banyak pula hal ‘tidak cantik’ yang tersingkap. Aduh! Adakalanya hingga dapat menimbulkan fitnah pula. =(

.

Betapa mudahnya lidah mengatakan kalimat Islam, namun alangkah sulitnya menancapkan Iman di dalam hati. Kebanyakan ucapan  lidah tidak sesuai dengan keyakinan hati. Bahkan lebih banyak lagi ungkapan lisan yang tidak seiring dengan amal perbuatan.

.

Seorang mukmin yang jujur adalah seorang yang seiring perkataannya dengan keyakinan hatinya, dan selari juga perkataannya dengan amal perbuatannya. Dari luar, dari kaca mata manusia, dia kelihatan seperti seorang yang baik. Hakikatnya, di belakang, di sebalik pengetahuan orang, dia adalah jauh lebih baik lagi! …lantaran begitu banyak amal soleh yang disembunyikan.

.

Justeru apabila bersamanya, maka banyaklah percikan keimanan & amal soleh yang terserlah tanpa sengaja, mutiara hikmah yang dapat diambil darinya. Semakin dekat, semakin harum. Dengan itu, dia akan kian menghampiri qudwah yang ditinggalkan oleh baginda Rasulullah s.a.w….. iaitu seorang manusia yang semakin dikenali, semakin nampak kesempurnaannya. Apakah kita sedemikian? Atau apakah kita sebaliknya…. semakin didekati, semakin nampak kecacatan?

.

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang ada di dalam dada. Mengetahui mata yang tidak jujur dan suara yang disembunyikan di lubuk jiwa. Mengetahui yang munafik dari yang mukmin, yang dusta dari yang benar. Cuma terserah pada kehendakNya untuk mendedahkan rahsia-rahsia itu kepada manusia lainnya, melalui amal perbuatan mahupun kata-kata diri kita sendiri juga. Sabda Rasulullah saw, dari Anas bin Malik,

“Tidak lurus keimanan seseorang kecuali sehingga lurus hatinya, dan tidak lurus hati seseorang sehingga lurus pula lisannya.”  (Hadith Riwayat Ahmad)

.

Namun pastilah bukan tanggapan manusia yang kita bimbangi, tetapi tidak lain tidak bukan adalah pandangan Allah azza wajalla, Tuhan semesta alam kepada diri kita yang kerdil ini. Semoga Allah mengampunkan kita! Di atas timbunan dosa-dosa yang kita sesali itu, kita bertaubat dan berterusan berdoa agar masih termasuk dalam angkatan mukmin jujur yang menjadi pilihanNya untuk membawa seruan risalah Islam kepada dunia, dan moga akan terus terpilih untuk mendapat berita gembira ke syurgaNya.

“Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji (Allah), yang melawat, yang rukuk, yang sujud, yang menyeru berbuat makruf dan mencegah berbuat mungkar, dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.”  (Surah At-taubah: ayat 112)

.

ar-rumaisa

25 Jamadil-Awal 1430H

Galway

3 Comments leave one →
  1. May 21, 2009 8:26 am

    Salam.Isi tulisan itu baik dan boleh menjadi renungan dan panduan. Baguslah. Teruskan menulis supaya orang lain dapat manfaatnya.wslm.

  2. Diana permalink
    May 26, 2009 11:16 am

    Salam ukhuwah..
    moga terus istiqamah pada jalan-Nya..InsyaAllah..

  3. May 28, 2009 4:06 pm

    salam …

    Apakah kita sedemikian? Atau apakah kita sebaliknya…. semakin didekati, semakin nampak kecacatan?

    komen saya ~ Memang. Inilah kita realitinya. Tidak dapat menyamai Rasullulah namun sebab itulah kecacatan itu harus kita rawat melalui tarbiyah yang berterusan dan mapan,

    Kerana tarbiyah itu satu sunnah walau pun kita tidak dapat menyamai peribadi Rasul tapi kita mengambil sunnahnya untuk perbaiki diri. Itu sudah memadai bagi kita yang tidak maksum ini …

    Tarbiyah bukan sahaja duduk dalam usrah sampai lengoh pinggang tapi harus dijana dengan bergerak dan melaksanakan output tarbiyah itu yakni kena buat kerja dakwah …

    Jadikan dakwah sebagai peribadi … kebersamaan dengannya dimana saja seprti mana kebersamaan kita dengan Allah …

    Dan jadikanlah dakwah itu satu hiburan bagi kita dan dengan mindset begitu, kita tidak akan rasa terbeban dengan dakwah dan dengan itu juga kita dapat meningkatkan komitmen kita lantas dapat meningkatkan makam kita di syurga insyaAllah.

    Artikel awak cantik dan ringkas. Teruskan menulis.

    tq
    http://muharrikdaie.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: