Skip to content

beneath the skin

July 12, 2009

30 June 2009

Hari ini hari terakhir saya bergelar Intern (kat malaysia panggil Housemanship). Maka hari ini juga adalah hari terakhir saya akan terlibat secara langsung dalam pembedahan, pakai baju hijau (scrub in) dalam dewan bedah. Mulai esok, saya akan meninggalkan dunia Surgery, kerana saya sudah memilih bidang Medicine dan akan memulakan tugas sebagai Senior House Officer (kat msia panggil Medical Officer,MO).

.

Seimbas lalu kenangan dan apa yang saya pelajari dari dunia surgery…

canon ixusBayangkan kita ada kamera best yang sophisticated, elegant, with multiple extra functions, incorporating the latest technology in a small slick design. Melihatkan zahirnya kita tertarik. Menyaksikan fungsinya kita kagum. Sepintas hati memuji perekanya. Apakata kalau kita buka lapisan luar kamera ini untuk memerhati isi dalamnya yang menghasilkan fungsi yang hebat tadi. Mungkin akan terlihat komponen-komponen elektronik yang halus, dalam posisi yang tersusun rapi dan bersistem, membuktikan ketelitian dalam pembuatannya. Mungkin sesiapa di antara kita yang lebih berilmu dalam bidang elektronik, lebih mampu memahami untuk menghargai kehebatan alat ini.

.

Kalau dapat saya samakan, mungkin seperti itu jugalah saya memandang dunia Surgery. Orang lain hanya melihat manusia melalui jasad zahirnya – rupanya, warna kulitnya, fesyennya, gayanya, percakapannya. Alangkah besarnya peluang yang Allah beri kepada saya, dapat menyaksikan lebih dari zahiriyyah kulit, menghayati kebesaran Allah dalam penciptaan diri sendiri.

.

stomachTidakkah kita bersyukur, kita dapat makan dengan gembira, kita menelan dan tiba-tiba rasa lapar tadi sudah hilang. Kita kenyang. Ada orang asal makan saja terus akan sakit perut teramat sangat. Maka dalam pembedahan, saya dapat melihat, oh rupanya sebab perutnya sudah luka dan berdarah. Ada gastric ulcer yang sudah hampir perforate. Saya juga dapat melihat dinding perut kita, rupanya tebal dan berkedut-kedut, dipanggil Rugae. Sebab itulah kita boleh makan banyak, sebab perut dapat mengembang disebabkan kedutan itu. Perut kita tidak meletup. Bila isipadu dalam perut mencapai satu-satu tahap, dan otot perut mengembang, ada saraf akan terangsang dan ia menimbulkan rasa kenyang. Maka kita berhenti makan. Kalau makan juga, sudah hilang nikmatnya. Hebat tak teknologi perut kita?

.

“Dan pada dirimu sendiri (ada tanda-tanda kebesaranNya), mengapa kamu tidak memerhati?” (Surah Ad-Dzariyaat : ayat 21)

LegoPolicemanTangan kita pun tidak kurang canggihnya. Boleh pusing macam-macam sudut. Boleh pegang apa-apa jenis benda, baik yang bulat ataupun nipis seperti kertas. Boleh genggam buat penumbuk. Boleh lembut untuk menepuk bayi. Semua itu kerana ada bilangan sendi yang banyak pada tangan. Kalau Allah buat tangan kita macam tangan orang Lego macam mana? Kita juga boleh merasa dengan jari, kerana hujung jari adalah antara tempat paling sensitif untuk merasa, sebab banyak sangat saraf di situ. Maka orang buta dapat membaca dengan tulisan Braille. Kenapa orang yang tangannya cedera, dia tidak dapat menggerakkannya lagi? Maka dalam pembedahan, saya dapat melihat, oh tengok, sebab tendonnya yang ini terkoyak. Tendon ialah ‘tali’ yang memegang tulang kita, supaya kita boleh gerakkan tulang kita bila kita mahu. Ia nipis tetapi kuat, tidak mampu diputuskan hanya dengan jari, bukan macam tali rafia.

..

brain&spinalcordTidakkah kita kagum dengan kemampuan manusia? Kita mampu berjalan sambil makan aiskrim dan berbual dengan sahabat kita. Kita tidak terjatuh walaupun tidak memerhatikan di mana kaki kita diletakkan, kita tidak tercekik atau tersedak dengan aiskrim itu, dan pada masa yang sama mampu pula menyusun ayat yang baik semasa bersembang, menceritakan ingatan kita tentang hal yang terjadi pada bulan lepas. Kita juga tidak terlupa untuk bernafas. Berapa banyak perkara yang kita sedang laksanakan sekaligus sebenarnya? Dan semua itu terlalu mudah! Itu kehebatan otak yang menjadi koordinator keseluruhan anggota badan.

.

Namun, otak masih bukanlah The Big Boss!

The Big Boss adalah Qalb, iaitu hati. Otak hanya menerima arahan dari hati, hanya melaksanakan kehendak hati. Tanyalah hati kita, dari mana pula hati kita menerima perintah? Adakah dari Allah, Tuhan seru sekalian alam, atau dari al-hawa dan syaitan?

“Sesungguhnya perkara halal itu jelas, dan perkara haram itu jelas. Dan di antara keduanya ada perkara syubhat yang kesamaran yang kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga dari perkara syubhat, maka sesungguhnya dia telah membersihkan agamanya dan maruah dirinya. Barangsiapa yang terjatuh ke dalam perkara syubhat, maka dia telah jatuh ke dalam perkara haram, umpama seorang pengembala yang mengembala di keliling kawasan larangan, dibimbangi dia akan menceroboh masuk ke dalamnya. Ketahuilah setiap raja itu ada sempadan, dan sesungguhnya sempadan Allah itu ialah apa yang dilarangNya. Ketahuilah dalam setiap jasad itu ada seketul daging, yang apabila ia baik, maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah, ia adalah Hati.”
(Hadith Riwayat Bukhari & Muslim, hadith ke-6 dlm Kitab Hadith 40)

.

Siapa penasihat kepada hati kita? Siapa yang dekat di hati kita? Apa yang dirindukan oleh hati kita? Itu semua akan menentukan ke mana jasad ini melangkah, arah mana yang dituju. Jasad yang canggih dan berteknologi tinggi ini akan rosak jua, tua dan mati. Namun, amal yang dilaksanakan tidak akan lenyap, tetapi akan diteliti di Mahkamah Maha Agung.

Apakah yang pernah dimasukkan ke dalam perut itu, dari mana sumbernya, halalkah ia…
Apakah pula yang dibuat oleh sepasang tangan itu, apakah ia kebaikan atau kejahatan, pernahkah menyakiti…
Apakah pula yang difikirkan oleh otak itu, adakah tipudaya dan khianat, atau lelah memikirkan masalah umat…

Kesemua itu hatilah yang mengemudi. Hati itu nakhoda,  sedang jasad ini hanyalah alat pengangkutan, kapal sahaja, buat merentasi lautan kehidupan. Maka berwaspadalah dengan apa yang menjadi kompasnya. Dungulah mereka yang sibuk menghias dan menjaga kapal, tetapi terlupa memerhati arah kompasnya. Moga selamat dalam pencarian jalan pulang ke tempat asal kita – syurga.

.

ar-rumaisa

Surgical Intern (last day)

2 Comments leave one →
  1. July 12, 2009 3:58 pm

    Terima kasih atas artikel ini.

    Saya pernah dibedah kerana achalasia …. 8 hours in operation theatre. Betapa azabnya saya menghadapi sakit ini. Tidak boleh makan dan minum dgn sempurna selama 1 tahun before Pakar decided to operate on me.

    Sikit saja nikmat Allah uji ….. tertunduklah ketakburan insan ini …

    Betapa penyakit ini banyak mengajar saya erti kesyukuran!

    Jazakillah

  2. adacairo permalink
    July 17, 2009 5:02 pm

    k.hanim.. suka sgt post akak yg ni..
    tersentak sekejap memikirkan kebesaran Allah..
    walaupun dah sememangnya tahu.. tp sering ‘lupa’..
    kena diingatkan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: