Skip to content

Undang-undang Ramadhan

September 11, 2009

Saya melangkah keluar dari gelanggang itu usai solat terawih. Spontan, kepala mendongak ke langit untuk menikmati keindahan pemandangan malam. Bulan kelihatan besar, rendah, mengambang tiga suku penuh. Kerana malam ini rupanya sudah 21 Ramadhan. Pantas sungguh masa berlalu. Masa yang tidak pernah mahu berbincang dengan manusia. Masa yang taat kepada perintah Allah semata-mata, sentiasa saja berlari meninggalkan manusia yang termangu-mangu tidak tahu nilai hidup.

.

Maafkanlah kesunyian blog ini selama Ramadhan. Saya sukar untuk menjinakkan diri untuk menulis, kerana saya sudah menetapkan Undang-undang Ramadhan ke atas diri sendiri. Saya berniat untuk melapangkan waktu malam, berusaha untuk menghentikan semua aktiviti. Selepas berbuka puasa, selagi mana boleh, saya tidak mahu bertoleransi dengan apa-apa urusan.

Malam adalah special untuk beribadah.
Malam Ramadhan is… time dedicated for Allah.

.

ramadhan11Kita harus mengutamakan apa yang utama. Mungkin kita perlu mindset awal-awal apa yang kita inginkan, kerana kalau kita membiarkan saja jadual hidup kita dicorakkan oleh ‘kebetulan’, bimbangnya kita tidak akan sampai ke destinasi tujuan. Setiap bahtera mesti ada nakhoda dan kompasnya, bukan sekadar angin menentukan layarnya. Apatah lagi kini kita sudah melangkah ke 10 hari paling penting dalam bulan paling istimewa dalam setahun. Sesungguhnya sebaik saja Ramadhan bermula,  Imam Malik berhenti meriwayatkan hadith dan segala urusan pengajian lain, untuk duduk membaca Al-Quran. Mungkin kita tidak mampu untuk membekukan urusan seperti Imam Malik (kecualilah kalau kita ni Boss), namun, tetapkanlah kompas keutamaan yang jelas dalam jadual hidup kita 10 hari ini. Mana yang boleh tangguh, tangguhkanlah atau tinggalkan sekiranya tidak penting.

.

Diriwayatkan dari Saidatina Aisyah r.a. :
“When the last 10 nights (of Ramadhan) would begin, the Prophet s.a.w. would stay awake at night (for prayer and devotion), awaken his family and prepare himself to be more diligent in worship.” (Bukhari & Muslim)

.

Ingin saya kongsikan, nasihat seorang kakak kepada saya,
“Prestasi ibadah kita bulan di Ramadhan ini akan menentukan macam mana keadaan ibadah kita untuk 11 bulan lagi.”
Mungkin benar juga, seolah-olahnya Ramadhan ini seperti peperiksaan SPM, penting dan banyak peranannya dalam menentukan posisi kita selepas itu. Tentulah tidak secara mutlak, tetapi sahamnya besar juga.

.

Selamat beribadah. Selamat memburu Lailatul Qadr. Moga Allah terima amal kita dan menghadiahkannya dengan gelaran ibadah yang Ikhlas.

.

ar-rumaisa
21 Ramadhan 1430 Hijriah

One Comment leave one →
  1. September 14, 2009 5:12 pm

    Semoga kita ditemukan dgn malam barakah itu. Dan mudah2an dengan pertemuan mengasyikkan ini, akan Allah bukakan pintu-pintu amal buat kita, melembutkan hati kita yang semakin keras dek dosa dan kemaksiatan, serta memujuk dan mententeramkan ruhiyah kita dari kerakusan dunia, memendekkan angan-angan panjang kita, dari memburu dunia yang sentiasa menyulamkan hati dan perasaan kita dengan manis dan dinginnya bayu kehidupan sementara ini!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: