Skip to content

bukan style kita

January 27, 2010

Sehebat mana kerinduan saya kepada tanahair tercinta, sebesar itu jugalah kegundahan saya terhadap apa yang sedang berlaku sekarang.

.

Saya berkongsi rasa tidak puas hati, sensitif dan sangat kecewa dengan keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur, Hakim Lau Bee Lan yang meluluskan permohonan akhbar mingguan The Herald untuk menggunakan nama ‘Allah’ bagi menggantikan perkataan ‘God’ dalam terjemahan bahasa Melayunya. Silalah baca laman-laman web para ustaz dan murabbi kita yang begitu banyak menyelami perbincangan ini. Mereka sudah pun berusaha dengan penuh dedikasi untuk menjelaskan secara ringkas supaya dapat difahami oleh kita yang tidak ada asas dalam ilmu pengajian islam. Tinggal baca sahaja. Jangan malas. Kepada saudara-saudara seiman yang saya kasihi, kita mesti banyakkan membaca, jangan lupa ambil tahu isu umat Islam, isu dunia. Oddly enough, jangan sampai kita jadi katak bawah tempurung walaupun ada internet access broadband 24 jam.

.

Namun yang lebih lagi membuatkan saya merasa sesak nafas adalah tindakan sebahagian orang, golongan minoriti yang memburukkan lagi imej islam. Kenapa pula diserang gereja-gereja? Kenapa dibakar kuil-kuil? Saya juga kecewa dengan keputusan mahkamah itu, namun saya tetap mengeji reaksi keganasan yang dipamerkan. Jikalau yang melakukannya adalah muslim yang sedang emosi, maka harus diajar akan kaedah dakwah yang sebetulnya. Kemaafan mesti dipohon, gantirugi mesti dibayar. Namun, mungkin juga harus disiasat benarkah ia dilakukan oleh orang islam sepertimana jari dituding?

.

Minggu ini juga di Britain, satu insiden telah berlaku. Adalah satu tradisi di bandar Wootton Basset untuk mengadakan perarakan bagi memperingati askar-askar British yang terkorban dalam peperangan di serata dunia. Sekumpulan orang Islam telah menghadiri perarakan tersebut sambil mengangkat sepanduk yang menghina askar-askar British tersebut,  kerana terlibat dalam perang di Iraq, Pakistan dan Afghanistan. Sudah tentu tindakan itu menghiris hati dan memilukan keluarga dan balu para askar yang ditinggalkan yang hadir ke perarakan tersebut. Hasilnya, ketegangan timbul  serta-merta. Kekecohan berlaku. Islam dikutuk dan dibenci. Saya juga hiba dengan nasib umat saya di Iraq, Pakistan dan Afghan, mereka adalah keluarga saya, tetapi saya tetap mengeji tindakan Muslim yang menimbulkan kekecohan di majlis peringatan dan pengebumian itu.

.

Tidak ada siapa mendapat manfaat dari tindakan-tindakan sebegitu kecuali musuh Islam. Ya, ada masanya kita perlu tunjukkan umat Islam ini ada pendirian dan bukan diam membatu sahaja bila ditindas, tetapi ada caranya. Ada tertibnya. Ada masanya. Sabarlah.

.

Sebenarnya dakwah kita ini dakwah hati. Untuk berdakwah, sememangnya kita harus memenangi hati manusia, selagi mana ia tidak mengkompromi prinsip Islam yang kita imani. Kalau kita mengutuk, menyindir, bercakap kasar/pedas, menceritakan keaiban dan keburukan orang, kononnya untuk menyedarkan, itu bukan dakwah. Bukan. Bukan. Itu namanya menyakiti. Itu bukan style kita.

.

Sungguh, tidak ada dakwah tanpa kasih-sayang. Kalau kita tidak dapat mengasihi manusia itu, kita tidak akan mampu mendakwahnya membawanya kepada Allah. Hinggakan, kerana kasih-sayang ini, kita tidak akan fikir dua kali pun untuk mengorbankan duit kita, tenaga kita dan masa kita untuknya, demi membawanya kepada Allah Taala. Apa saja – mintalah – kita akan sudi memberi, our anything and everything, as long as it brings you and me closer to Allah. 

.

Pelikkan?
Kenapa kita sampai macam tu? Seandainya mereka di luar sana tahu apa yang terbuku di hati kita… seandainya mereka mengerti rasa hati yang mencengkam ini… yang menyebabkan air mata kita bercucuran selalu… melihat keterukan umat. Mungkin itulah yang dirasakan oleh Rasulullah saw ketika memikul dakwah ini semasa hayatnya dulu, hingga baginda tidak kisah pun untuk korbankan nyawanya.

.

Siapa faham?
Siapa pernah rasa, mesti dia takkan duduk diam lagi. Demi keimanan ini, rasa hiba ini, kasih-sayang ini.. kita kuatkan juga kaki kita melangkah, kita gagahkan jua, plan dan fikir sampai tak tidur malam, kita tebalkan muka dan telinga, kita korekkk poket kita sampai kosong. Kemudian kita serahkannya kepada Allah untuk membuka hati-hati tersebut, biar tersentuh.  Kita sebut nama mereka dalam doa kita. Kita panjatkan harapan kepada Allah setinggi angkasa. Dan esok pagi bila bertemu dengan mereka, kita senyum lagi. Kita usaha lagi.

.

Itulah dakwah. Kita ajak orang kepada Allah. Je. Allah je. 
Susah. Kene bersungguh. Kalau nak buat.
Siapa sanggup?

.

~ dakwah ini bukan hobi masa lapang

.

sekadar berkongsi rasa,
ar-rumaisa
Letterkenny
12 Safar 1431 H

5 Comments leave one →
  1. January 27, 2010 5:18 am

    jazakillah sbb sharing issue ni..

    dalam mengejar cita2 kita utk menegakkan Islam di muka bumi ni.. kite somehow forgets the ways of Rasulullah SAW..

    kita lupa dgn adab2 dan sunnah baginda dalam berdakwah..

    semestinye kita berdakwah dgn kasih sayang dan rasa tanggungjawab..bukan dgn emosi dan perasaan!

  2. aisyarazak permalink
    January 28, 2010 6:23 pm

    salam kak hanim,

    jzkk atas post. rindu kak hanim. bile nk balik galway?

  3. fathinassaqafy permalink
    February 1, 2010 4:06 pm

    slm akak,
    bestnya post ni… x sabar nak jumpa akak…

  4. kakaishah permalink
    February 9, 2010 1:40 am

    salam..ya..pengalaman mengajar kita ttg benarnya kata2 ini..isi hati adik 100% sama mcm akak..doakan akak ya..semoga Allah rahmati adik dn semua hambaNya yg bawa syiar Islam di seluruh dunia..maaf zb

  5. mankuchai permalink
    July 15, 2010 4:01 pm

    Salam,

    Kebetulan entry saudara link dengan entry saya,maka saya terus kesini,Allah temukan saya dengan cerita dari luar..terima kasih atas perkongsian,

    Salam ziarah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: