Skip to content

gulai ikan patin

September 30, 2010

Hari ini saya masak ikan patin masak lemak cili api untuk berbuka. Ikan patin?? Kat Ireland ada ikan patin ke? Saya beli imported frozen fish dari kedai arab. Entahlah,saya pun tak pasti betul ke tidak itu ikan patin. Atas packet tulis Pangasius Fish. Rupa macam ikan patin. Rasa pun betul dah. Maka.. inshaAllah ikan patin kot. =)

.

Sembang-sembang dengan housemate tersayang masa makan..
“Faizah, kak rasa dah ikut resepi betul-betul. Tapi kenapa mak masak lagi sedap eh?”
“Memanglaa, kak hanim. Mak masak mana boleh lawan!” berderai gelak tawa kami.
“Tapi.. alamak! Kalau macam tu kan, habislah.. jadi makanan kita makin lama makin tak sedaplah. Orang dulu-dulu buat mesti sangat sedap. Lepas tu anak-cucu dia masak makin lama makin tak sedap!”
“Btul tu. Susahla kalau nenek masak sentiasa lagi best dari mak masak, mak masak lagi best dari kita masak, dan bila sampai kita masak…? hehe”.

.

Kami tersenyum. Sudah terang lagi bersuluh. Terus kami bersembang tentang kaitan antara resepi gulai ikan patin dengan pendidikan, dengan tarbiyah dan dakwah kita. Apabila mendidik, kita mesti pastikan ilmu itu tidak mencair dengan berpindahnya generasi. Ilmu itu harus lebih berkembang, lebih maju, lebih pekat, bukannya mencair melarut bersama zaman. Jika begitu sifirnya, maka banyaklah perkara akan binasa. Formula ‘mak masak mestilah lagi best dari saya masak’ adalah tidak bagus.


Lihatlah Imam Bukhari, anak murid kepada Imam Muslim. Kitab hadith Sahih Bukhari tulisan beliau adalah sama hebat, jika tidak lebih hebat dari kitab hadith tulisan gurunya, iaitu kitab Sahih Muslim. Mengenangkan kehebatan Imam Bukhari, tidak dapat tidak, kita pasti dapat ‘mengesan’ kehebatan Imam Muslim sebagai guru. Kedua-dua kitab ini diletakkan pada taraf tertinggi dalam ranking kitab-kitab riwayat hadith, menjadi rujukan umat Islam seluruh dunia dari dahulu sampai sekarang. Hadith yang diperakui sebagai Sahih oleh kedua-dua orang imam ini, akan dilabel sebagai hadith Muttafaqun ‘Alaih. Ilmu hadith berkembang pesat di tangan dua orang hamba Allah ini.

.

Selain itu, kisah ketekunan Imam Bukhari menuntut ilmu cukup mengkagumkan kita. Beliau tidak keberatan bermusafir beribu-ribu kilometer hanya untuk mendapatkan satu hadith dari seseorang. Dari situ kita memahami, bahawa sesuap kefahaman islam dan kenaikan iman walaupun cuma mungkin 1 mm…adalah lebih berharga dari segala-galanya! ..dari duit minyak, duit tambang, masa, peluh dan tenaga kita.

“..Barangsiapa yang menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mempermudahkan baginya suatu jalan ke syurga.” (hadith riwayat Muslim)

.

InshaAllah. Yang mendidik tidak boleh ego, Yang dididik mesti tekun.
Maka, kalau mendidik, biarlah dengan cita-cita sampai murid itu akhirnya jadi lebih pandai dari gurunya. Kalau mentarbiyah, mesti usahakan supaya anak usrah jadi seorang yang lebih baik dari naqibahnya.
Kalau kita pula yang belajar, contohnya masak, tekunlah sampai kita masak lagi sedap dari mak masak. =) Barulah ilmu dan fikrah ini akan sejahtera dengan berlalunya masa.

.

Sesungguhnya ilmu kesemuanya adalah milik Allah Taala.

“Yang mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya” (Surah Al-Alaq : ayat 5)

“Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut (menjadi tinta), ditambahkan kepadanya tujuh laut (lagi) sesudah (kering), niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan) kalimat Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”. (Surah Luqman : ayat 27)

Maka siapa kita hendak mendabik dada? Sekalipun kalau kita adalah pemilik PhD atau seorang  naqib terhebat dengan berpuluh/ratus anak usrah dan cucu-cicit usrah. Hanya dengan keikhlasan, barulah ilmu yang kita belajar dan ajarkan akan mendekatkan kita kepada Allah, serta menatijahkan amal. Dengan nama Allah, kami memohon petunjukMu.

.

~ cooking – the best ingredients are love & affection

.

ar-rumaisa
Galway, Ireland

20 Syawal 1431 Hijriah

3 Comments leave one →
  1. September 30, 2010 2:27 pm

    nice article k hanim….suke sgt…

  2. October 6, 2010 7:54 am

    best baca artikel ni..nak tergelak jgak bila baca cerita pasal gulai tu.
    betullah apa yang ukhti tulis, walau kita ini sudah ajak ramai yg menyertai usrah, hakikatnya Allah yg gerakkan hati mad’u..

  3. ululk permalink
    January 5, 2011 11:43 am

    bila dop jauh,kene pandai la masak….(nak gelak baca citer nie)
    inshaAllah…dipermudahkan utk mengutip ilmu jika hati benar2 ikhlas…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: