Skip to content

angan-angan sang siput

November 5, 2010

Sebenarnya, perasaan itu tidak baru. Memang sudah selalu je pun rasa begitu – rasa sluggish, rasa lembab buat kerja. Namun apa yang berlaku malam ini, benar-benar mengetuk kepala saya!

.

Cerita bermula ketika saya bertugas oncall di Accident & Emergency Department (A&E) 2 hari yang lalu. Saya dihadapkan dengan kes seorang ibu berusia 40-an, yang telah overdose makan panadol, sebagai percubaan untuk membunuh diri. Wanita itu menelan 30 biji (? sebenarnya tak pasti total berapa biji) panadol, beserta sebotol arak jenis vodka, kemudian terus pengsan tidak sedarkan diri. Suaminya menemui beliau dan terus membawanya ke A&E. Ketika saya bertemu dengan wanita itu, beliau sudah sedar, airmatanya bergenang. Dia menggigil-gigil, sambil mengadu sakit kepala, sakit perut serta muntah-muntah di A&E. Rawatan antidot N-Acetylcysteine segera dimulakan, kerana level panadol dalam darahnya sangat tinggi, melebihi paras bahaya.

.

Malam ini, apabila keadaan lebih tenang, setelah beberapa hari duduk di dalam wad, dan organ-organnya semakin pulih, saya datang semula bertemu dengan ibu itu untuk melihat keadaannya. Beliau mesra dan mudah diajak bersembang. Rupanya beliau amat tertekan semenjak kematian anak gadisnya 2 tahun lalu. Namun, beliau menyesal dengan percubaannya membunuh diri dan merasa takut dengan diri sendiri.
“I know I must find inner peace. I need it so much. Last night, a nurse from Philippines came to me, and invited me to join a Buddhist Meditation Group. She said this will help me to find my inner peace, calm my soul. I am so thankful to her. I am willing to try anything! She gave the name of the place and the time of their event. I will definitely go to that.”

.

Saya tergamam. Tidak terkata apa. Lidah terasa kelu. Saya rasa saya sudah ‘tertinggal bas’! Tertinggal jauhhh. Mereka begitu pantas. Mereka sudah mendahului, menawarkan jawapan kepada pertanyaan, menarik tangan orang yang mencari, menyediakan jalan. Alangkah tingginya semangat mereka, alangkah hebatnya usaha mereka, alangkah izzahnya mereka dengan ajaran yang mereka bawa.
Di mana kita? Di mana aku?

.

Islam – Bukan kita tidak tahu. Bukan kita tidak yakin. Bukan kita tidak izzah. Bukan kita tidak mahu. Kan?
Sebenarnya.. nak je kan, suka je kan pada kebaikan, suka je baca tentang kehebatan Islam, suka je mendengar berita gembira tentang kecemerlangan umat Islam, suka je kalau ramai orang mengagumi dan menyanjung Islam.
Cuma……………………………..
Dengar perkataan ‘dakwah’ saja telinga kita terasa ngilu. Suruh bergerak menceritakan Islam, kita rasa tak mampu. Alahai.. usahlah bercerita jauh-jauh, hendak mengislamkan orang Islam sendiri pun kita terasa kaku. Diri sendiri pun rasa tak terseru.

.

Namun yang anehnya, di sebalik perasaan lemah dalam diri itu, usaha bergerak untuk mencari kekuatan tetap tidak kelihatan. Kadangkala bila rasa sudah tertinggal, kita semakin malas pula untuk mengejar! Rasa sudah jauh. Rasa tidak mampu. Lantas kita berdalil dengan

.

..

“Allah tidak membebani seseorang melainkan dengan apa yang terdaya olehnya..” (Al-Baqarah : ayat 286)

.

oh.. sejauh mana kita mengenali ayat firman Allah yang satu ini?
Mari kita renungi ayat ini secara penuh.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan dengan apa yang terdaya olehnya.
Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (mereka berdoa dengan berkata):
‘Wahai Tuhan kami!
Janganlah Engkau mengira kami salah jika kami terlupa atau kami tersilap.

Wahai Tuhan kami!
Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami.

Wahai Tuhan kami!
Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya.

Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami.
Engkaulah penolong kami; oleh itu,tolonglah kami untuk MENCAPAI KEMENANGAN terhadap kaum-kaum kafir.’ ” (Surah Al-Baqarah : ayat 286)

.

Ayat al-Quran ini adalah doa seorang pejuang!
Ia ayat yang menggambarkan ketabahan, bukan alasan bagi jiwa yang sukakan kerehatan.

.

Bukankah.. kalau rasa lemah, maka pergilah kepada sumber kekuatan? Datanglah dekat, bukan menjauh.
Kalau selama ini sudah rasa lambat, maka ayuh berlari!
Lontar ketepi perasaan malu dan rendah diri.
Itu bisikan-bisikan yang tidak pernah menguntungkan. Atau mungkin sebenarnya kita yang sudah sayang dengan zon selesa kita? ‘Biarlah di takuk yang lama. Esokkan ada..’
Semangat untuk berubah menjadi lebih baik yang saban hari kian meluntur, seperti warna seluar jeans.. makin disental, makin lusuh. Makin diajak dan disuruh, makin menolak dan menjauh. Macam itukah refleksi iman kita?

.

Antara mahu dan mampu..
Mahu menjadi lebih baik atau tidak? Buktikan.
Mahu berlari laju? Ayuh, Allah memerhati langkahmu.
Mampu atau tidak, serahkan saja kepada Allah Yang Maha Tahu.

.

Sesungguhnya cita-cita dan angan-angan itu terlalu berbeza.
Dan yang membezakan antara keduanya… adalah usaha.

.

~ umat ini sedang menantimu.
rehatnya seorang daie adalah kerugian buat dunia.

.

ar-rumaisa
28 Zulqaidah 1431 H
Galway

7 Comments leave one →
  1. November 5, 2010 12:00 pm

    salaam,kak hanim ^_^
    jazakillahu khairan katheera.
    sangat terkena dengan situasi skrg.
    doakan kami di mesir. rinduu kak hanim. rindu nak dapat pengisian dgn kak hanim w/pun dgn skype sahaja.
    kak hanim,marilah datang mesir lagi sekališŸ˜€

    -adekwani.mansoura,egypt-

  2. farahfadhil permalink
    November 5, 2010 9:08 pm

    salam wrt, kak hanim…

    salam rindu dan sayang dr nizhniy, russia. this reminder came when i needed it most. astaghfirullah.

    ps. boleh berkongsi sbg peringatan utk sy dan akhawat lain juga?

    • November 5, 2010 11:54 pm

      salaam farah dear, boleh je.. amik apa2pun dari blog ni. mudah-mudahan sama2 dpt manfaat.
      salam rindu utk semua sisters Nizhny! =)

  3. November 6, 2010 5:05 pm

    ….yang harus ditakuti oleh seorang da’ie adalah apabila Allah mengantikan dirinya dengan orang lain! Asbab tidak melaksanakan ‘masuliyah’ yang diamanahkan itu! Dimana kita ketika itu disaat hembusan hidayah telah berlalu …
    ” Waktu sekarang yang kita lalui saat ini adalah lebih berharga dari seribu tahun lalu dan seribu tahun akan datang. Oleh itu jgn terpedaya dengan dunia kemalasan yang punya seribu alasan”

  4. November 10, 2010 8:42 am

    Assalamualaikum,

    Terjumpa blog saudari ketika mencari wajah Syeikh Admad Yasin. Terkesan dengan tulisan2 saudari. Semoga Allah memberi kita kekuatan untuk melaksanakan suruhan dan meninggalkan laranganNya.

    Saya juga alami perkara yang sama. Terasa berat benar untuk berbicara tentang Islam pada non-muslim. Mudah2an dengan memperbaiki akhlak, dapat juga kita berdakwah.

    Satu lagi yang menarik untuk saya kongsikan di sini, mungkin kita boleh sama2 memanfaatkan pintu dakwah yang telah dibuka dengan menyebarkan laman2 dakwah dan video2 dakwah ini. Mudah2an, Allah membuka pintu hati mereka.

    Memberi tafsir Al-Quran juga idea yang bagus. Allahu a’lam.

    http://www.thedeenshow.com/
    http://www.youtube.com/user/khalifahklothing

    Wasalam,

  5. November 12, 2010 4:39 pm

    salam ‘alaik, kak hanim. nice sharing.
    mohon izin mahu link-kan blognya
    salam ukhuwwah,
    hakimah, Year 3 medic uitm

  6. August 28, 2012 1:53 pm

    assalamualaikum..kak …saya suka baca entry2 dari akak dekat blog ni…banyak input yang bermanfaat dan berguna inshaAllah…:) salam ukhwah dari saya…ukhwah fillah abadan abada…(^ – ^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: