Skip to content

24 jam tak cukup?

December 30, 2011

Terasa masa sudah berlari jauh meninggalkan kita, yang tercungap-cungap mengejar. Ya, kita bersyukur Allah mempertemukan kita dengan jalan tarbiyyah & dakwah ketika masih di usia yang muda, ketika masih di alam siswa, dan sebahagian dari kita, ketika masih belum berdua. Namun, dalam kesyukuran itu, dalam  kemanisan itu, dalam semangat yang membara itu, kadangkala termengah-mengah juga! Rasa tak cukup 24 jam sehari. Rasa tak cukup 7 hari seminggu. Maka banyaklah hak-hak yang tidak tertunai, perkara yang tidak selesai, ukhuwah yang terabai. Astaghfirullah……..

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dlm kerugian.” (Surah Al-Asr : ayat 1-2)
.

Macam mana ni ?
Haarithun ala Waqtihi (menjaga waktu) ?
Munazzamun fi syu’unihi (tersusun urusannya) ?
… muwasofat tarbiyyah ~ banyak yang masih tinggal teori.

Tidak dapat tidak, kita WAJIB menyusun masa. Kita sedar kita bukan lagi mangsa keadaan. Kita tahu dakwah ini bukan satu hobi masa lapang, tapi perkara yang kita mesti melapangkan masa untuknya. Atas kefahaman itu, hidup ini kita perlu atur semula.

.

1. Pentingkan apa yang penting
Sahabat-sahabat yang saya kasihi dan hormati, dipersilakan TULIS segala apa perkara yang perlu dilaksanakan (buat usrah, call emak, hantar assignment, beli tiket), kemudian susun atau nomborkan ikut keutamaan. Jika kita mengharapkan daya ingatan sahaja, bimbangnya akan terlupa, selain tidak disusun keutamaannya. Tulislah di tempat yang mudah untuk kita rujuk. Nak hebat lagi… boleh buat begini:

.

2. STUDY WELL on weekdays.
Kita senantiasa ternanti-nanti hujung minggu, itulah saatnya pertemuan yang membahagiakan bersama teman seperjuangan, menjalin ukhuwah, ziarah, mendengar pengisian yang membasahkan jiwa, buat bekalan menempuh cabaran. Kita tidak suka ketinggalan dengan program-program islami yang kita sedia maklum, berlangsung dalam weekend. Maka, manfaatkanlah sebaik-baiknya weekdays. Sesibuk mana pun, kita wajib memperuntukkan masa study paling minima 1 jam sehari semasa weekdays, kerana kita sedar kita tidak punya weekend.

.

3. Quality time
Apabila bersama insan yang dikasihi, manfaatkanlah masa sebaiknya.
Ketika bersama ibu bapa, bahagiakanlah mereka, biarlah mereka sungguh-sungguh merasai kehadiran kita – sembang dgn mereka, ringankan kerja mereka, berikan layanan khas, moga mereka merasa mereka sangat istimewa ketika bersama kita. Ibu bapa adalah yang paling berhak kita muliakan, selepas Allah & RasulNya. Janganlah ketika berada di rumah, kita sekadar buat hal sendiri.

Begitu juga dengan ahli keluarga yang lain dan sahabat-sahabat yang kita sayangi. Gembirakanlah hati mereka dengan apa carapun ketika Allah merezekikan masa untuk kita bersama mereka. Sesungguhnya mereka telah banyak berkorban untuk kita, bersabar dengan kita, membahagiakan kita. Hanya Allah yang dapat membalasnya. Maka layanilah mereka sebaiknya, muliakan, sokong dan bantu mereka, berikan hadiah dan penghargaan.

Semua ini, dengan izin Allah akan meninggalkan bekas di hati dan memekarkan ukhuwah, melembutkan hati, mencipta kenangan yang manis dan harum, walaupun semasa berjauhan atau ketiadaan kita.

.

4. Dakwah Fardiyyah
Sekiranya bersama mad’u, ucapkanlah kata-kata yang baik, bantulah keperluannya & kehendaknya seberapa daya kita, kerana Allah Taala. Ingatilah apa yang disukainya dan apa yang dibencinya. Raikan kejayaannya. Dakwah Fardiyyah TIDAK bermakna kita perlu bersamanya all the time, but it’s about being there at the right time and doing the right thing. Semoga Allah memberi kita pertolongan dan petunjuk dalam melaksanakannya.

.

5. Jangan bertangguh.
Benar, ada 1 bulan lagi sebelum assignment itu perlu dihantar. Namun, kita beriman dengan sabda Rasulullah “Jagalah 5 perkara sebelum 5 perkara… lapang sebelum sempit.” Justeru, apakah yang menghalang kita dari memulakannya seawal mungkin? Siapa tahu apa akan berlaku 3 hari sebelum tempoh 1 bulan itu tamat? Kita tidak mahu ketinggalan dalam program islami yang best, atau tidak datang usrah, atau tidak hadir ke majlis keluarga yang tiba-tiba muncul, hanya kerana kelam-kabut, tarik rambut, menyiapkan kerja kursus yang telah diamanahkan oleh pensyarah …hakikatnya 1 bulan yang lalu.

.

6. Study smart
Fokus semasa kuliah. Focus, cofus, sufoc. Jangan  berangan, jangan tidur. Menumpukan perhatian semasa lecture akan sangat-sangat-sangat menjimatkan masa study kita.
Apabila belajar, rujuklah silibus. Di zaman universiti, ilmu Allah yang terbentang di hadapan kita dalam kitab-kitab bagaikan laut. Untuk membaca sahaja kesemuanya, kita tidak mampu. Nanti seolahnya meraba dalam terang. Maka rujuklah silibus dan objektif pembelajaran, agar kita tahu mana yang penting dan mana yang tidak. Semoga jangan ada di antara kita yang tidak pernah membukanya. Rancanglah kalendar belajar kita – contohnya, ada 21 topik dan ada 60 hari sebelum peperiksaan. Kalau perlu study group, silakanlah.

.

7. Mesyuarat yang efektif
Agenda dakwah & tarbiyyah yang banyak memerlukan kita untuk selalu berbincang, qadhaya, merancang dan up-to-date. Kalau tidak dirancang, bisa saja mesyuarat kita lama dan berjela-jela, tetapi tanpa keputusan dan hasil yang jelas. Sebaiknya, pengerusi majlis menyenaraikan agenda mesyuarat awal-awal, maklumkan kepada semua yang terlibat sebelum tiba harinya. Ia sangat penting supaya semua ahli tidak datang ke mesyuarat dengan fikiran yang kosong, tetapi datang bersama muhasabah, isi penting dan idea-idea yang telah difikirkan. Hanya menanti untuk dibincangkan dan diputuskan bersama. Ia memerlukan komitmen semua ahli untuk berfikir terlebih dahulu, namun inshaAllah, ia dapat menjimatkan masa semua orang.

.

8. Jaga hubungan dengan Allah
Barakah (berkat) itu tidak dapat dipegang dengan tangan, dilihat dengan mata, diukur dengan pembaris. Allah akan mengurniakannya kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Maka mohonlah kepada Allah, dikurniakan barakah dalam hidup kita, pada masa kita dan usaha kita. Jikalau berkat..
Apa yang sedikit itu akan tetap mencukupi.
Apa yang singkat itu akan tetap memadai.
Apa yang susah itu akan tetap tenang di jiwa.

.

Kita adalah muslim. Kita beriman dengan hadith ini..

“Sesungguhnya Allah telah mewajibkan ihsan pada segala sesuatu..” (hadith riwayat muslim)

Dalam apa jua yang kita laksanakan, kita harus berusaha untuk ihsan. Ihsan – beribadah seolahnya melihat Allah, dan menyedari bahawa Allah melihat kita, merasakan kehadiran Allah, menyedari pengawasan Allah. Maknanya….. kita akan buat semua perkara dengan sehabis baik, sesempurna mungkin. Tidak mungkin kita sambil lewa.

“Dan katakanlah, bekerjalah kamu maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga Rasul-Nya dan orang-orang mukmin. Dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang Mengetahui yang ghaib dan nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan. (Surah At Tawbah: ayat 105)
.
.
ar-rumaisa
Waterford, Ireland.
No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: